27.7 C
Jakarta
Wednesday, July 6, 2022

Optimalkan Gelaran Presidensi G20, Bali Terapkan Visa On Arrival ( VOA)

- Advertisement -
- Advertisement -

Jakarta- Kebijakan penerapan dan pemberlakuan kembali Visa On Arrival (VOA) memberikan angin segar terhadap percepatan pemulihan industri pariwisata Tanah Air.

Kendati penerapan VOA ini masih terbatas di Bali, tetapi kebijakan ini menjadi langkah pembuka bagi pemulihan industri pariwisata di Indonesia.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno menyatakan kebijakan bebas karantina bagi Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN) bagi WNI dan WNA memberikan dampak positif terhadap pariwisata dan ekonomi kreatif.

Kebijakan itu juga dalam rangka mengoptimalkan Indonesia selaku tuan rumah penyelenggaraan berbagai event internasional seperti MotoGP 2022, Presidensi G20, World Tourism Day, dan lainnya.

- Advertisement -

“Jumlah wisatawan mancanegara kita targetkan tahun ini sebesar 1,8 juta sampai 3,6 juta. Ini adalah sinyal kebangkitan ekonomi kita untuk membuka peluang usaha dan lapangan kerja,” kata Sandi pada Weekly Press Briefing, Selasa (8/3).

Sandiaga mengungkapkan, kebijakan itu dilakukan dengan berbasis data dan masukan dari para ahli dan epidemiolog. Jumlah masyarakat yang tervaksinasi lengkap dan booster serta tingkat penularan Covid-19 di Bali, Batam, dan Bintan terkendali.

Dengan diberlakukannya VOA pulau Nusa Penida bakal kembali menjadi destinasi favorit. Nusa Panida adalah sebuah pulau di provinsi Bali memiliki populasi sekitar 45.000  jiwa dan mencakup sekitar 200 km2. 

Baca Juga :  Hore! Monas Dibuka Kembali

Pada tahun 2010, area seluas 20.057 hektar di sekitar Nusa Penida dan pulau-pulau tetangga Nusa Ceningan dan Nusa Lembongan dinyatakan sebagai Zona Maritim yang Dilindungi.

Pulau ini dikenal sampai saat ini karena tempat menyelamnya. Nusa Penida memiliki sekitar 15 spot diving bertaraf internasional yang terkenal.

Kedalaman laut Nusa Panida rumah bagi 296 spesies karang dan 576 spesies ikan karang. Tetapi penyelam juga datang dari seluruh dunia untuk melihat Pari Manta, hadir sepanjang tahun, dan Mola Mola dari Juli hingga Oktober.

Bali selain memiliki destinasi yang keren, ada sejumlah potensi ekonomi kreatif di Bali yang bisa terus dikembangkan. Misalnya, Tenun Endek yang memiliki corak khas Bali.

Corak motif beragam, pilihan warna yang cerah, proses pembuatan bukan mesin (ATBM), dan memiliki motif-motif khusus yang hanya bisa dikenakan pada upacara tertentu. 

Sayangnya, tenun Bali terancam gempuran produk tiruan. Inilah yang sedang diperjuangkan oleh Dekranasda Bali.

Daerah perajin endek ada di Kecamatan Sidemen, Kabupaten Karangasem. Kain endek bisa dikenakan sebagai sarung atau gaun, kemeja, tinggal pilih sesuai selera. XPOSEINDONESIA Foto : Dokumentasi

bali bergerak lagi
bali bergerak lagi
bali
bali
garuda wisnu kencana
garuda wisnu kencana
- Advertisement -

Latest news

- Advertisement -

Related news

- Advertisement -