33 C
Jakarta
Wednesday, October 20, 2021

Andmesh Kamaleng Mutiara Berkilau dari Pulau Alor

- Advertisement -
- Advertisement -

Andmesh Kamaleng adalah penyanyi muda dari Pulau Alor, NTT yang  terkesan sangat cepat meraih sukses di Jakarta.  Seusai mengikuti ajang Rising Star pada tahun 2017, popularitas pria kelahiran 15  April 1997  ini seperti melesat tak tertahankan di panggung dan musik rekaman Indonesia.

Lihat buktinya,  seusai dapat kesempatan rekaman album “Cinta Luar Biasa” (2019)  tayangan video musiknya di Yotube   rata-rata meraih angka view puluhan bahkan ratusan juta. Lagu “Cinta Luar Biasa” (216 juta view) ,  “Hanya Rindu”  (120 juta view), “Nyaman (41 juta view) dan lain-lain.

Kini, Andmesh Kamaleng bukan hanya dikenal sebagai penyanyi, ia juga popular sebagai song writer. Ia pun memperoleh penghargaan sebagai Artis Solo Pria Pop Terbaik pada Anugerah Musik Indonesia (AMI) Awards 2019 sekaligus memperoleh  penghargaan dari Mnet Asian Music Awards (Korea Selatan) sebagai Best Asian Artist Indonesia (2019).

Keberhasilan datang lagi, tatkala pada  tahun 2020, ajang Billboard Indonesia Music Award menganugerahi tiga penghargaan sekaligus  yakni “Top 100 Song Of The Year”, “Top Streaming Song Of The Year (Audio)” dan “Top Streaming Song Of The Year (Video)”

Jalan Berliku Penuh Ujian.

- Advertisement -

Perjalanan karier Andmesh hingga menempati posisi saat ini, sesungguhnya tidak mudah. Namun perlu disebut, keterkenalannya secara nasional memang berawal dari mengikuti ajang kompetisi Rising Star Indonesia session 2 pada tahun 2017. Dalam ajang ini Andmesh Kamaleng berhasil meraih juara pertama. 

Dalam perbincangan live melalui Instagram via akun Bens Leo, Andmesh mengaku dari  TK   sesungguhnya  ia sudah  terjun jadi penyanyi. 

“Hidup Andmesh dari musik,  karena papa pemain musik juga. Jadi dari kecil satu keluarga sudah diajarin musik,” ungkap Andmesh tentang papanya Yes Kamaleng.

“Suatu ketika, pada tahun 2002, Papa  sempat main di suatu acara, Andmesh diajak nyanyi di hadapan banyak orang. Usia Andmesh masih 5 tahun. Pas turun panggung, orang-orang pada tepuk tangan. Kemudian ada yang kasih Andmesh  uang Rp 50 ribu. Uang itu langsung Andmesh kasih ke orang tua,” cerita Andmesh. 

Setelah acara itu, Papa  mulai memperkenalkan Andmesh pada keyboard sambil nyanyi satu lagu daerah. 

Menginjak remaja, Andmesh makin sering  ikut menemani sang ayah. Mereka manggung di berbagai kafe yang ada di Kupang, NTT. 

Namun pada tahun 2014, sang ayah meninggal dunia. Hal ini membuat Andmesh harus menggantikan posisi sang ayah sebagai tulang punggung keluarga. 

Ketika papa Andmesh meninggal, kegiatan bermusik sempat mengganggu pelajaran sekolah.  Waktu itu Andmesh duduk di bangku kelas 3 SMA. Kepala sekolah menanyakan, kenapa  Andmesh selalu telat ke sekolah barang malah sering  tidak masuk. 

Andmesh menceritakan pada kepala sekolah, “Saya harus bekerja sebagai pemusik, dan bertanggung jawab untuk keluarga. Karena posisi Andmesh adalah anak laki-laki satu-satunya,” ungkap Andmesh.

Ujian hidup tidak  berhenti sampai di situ. Setelah mengikuti kompetisi Rising Star tahun 2017,  Andmesh kembali diuji.  “Tahun 2018 menjadi tahun terberat Andmesh, karena  saat itu ia di Jakarta, sementara kakak pertama wafat di NTT.  Andmesh  tidak punya uang, terpaksa pinjam karena untuk bisa pulang ke Kupang, agar bisa ikut memakamkan kakak,” 

Baca Juga :  Coboy Junior Bubar

Musibah datang lagi pada pada akhir tahun 2018,  dimana Mamanya, yakni   Erna Laure  meninggal dunia. 

Meski musibah datang bertubi-tubi, Andmesh mengatakan dirinya beruntung. “karena Andmesh masih bisa membanggakan kakak dan  Mama, sebelum mereka meninggal dunia,” ujar alumnus SMA 3 Kupang ini.

Meskipun berbagai rintangan datang menghadang, Andmesh  mengaku tidak patah semangat.  Ia terus semangat dan berjuang.

Termasuk, berjuang  menjadi song writer, Andmesh mengatakan bahwa dirinya juga tidak menyangka bisa menciptakan sebuah lagu. 

“Sebenarnya, Andmesh nggak tahu juga bisa bikin lagu, cuma sebagai penyanyi Andmesh juga ingin bisa bikin lagu. Awalnya cuma bikin lagu-lagu rohani, akhirnya bisa bikin lagu sekuler juga. Salah satu hal yang membanggakan dan akhirnya menjadi lebih semangat karena emang tujuan di sini kan ingin menjadi penyanyi dan pencipta lagu. Abis itu kalau bisa dan Tuhan izinkan, Amin, Andmesh juga ingin menjadi produser. Yang penting bertahap, nikmati dulu prosesnya,” ujar Andmesh yang menguasai piano ini. 

Cinta Luar Biasa Meledak 

Pada akhir tahun 2019, Andmesh merilis album pertama berjudul “Cinta Luar Biasa”. Terdapat delapan lagu dalam album ini.  Salah satunya berjudul ‘Cinta Luar Biasa’ yang menjadi lagu hits di kalangan anak muda. 

Dalam album ini, 5 lagu diciptakannnya sendiri, dan 3 lagu lainnya diciptakan oleh orang lain. Seperti lagu ‘Cinta Luar Biasa’ (Faisal Resi yang merupakan teman Andmesh asal Kupang). Kemudian ‘Jangan Rubah Takdirku’ (Badai Keris Patih), serta ‘Nyaman’ (Choki Cassandra).  

Saat mengikuti Rising Star, Andmesh ingat  pesan Judika,  salah satu juri, yang mengatakan, “Apapun yang terjadi selalu libatkan Tuhan. Juara Rising Star ini cuma sertifikat. Keluar dari Rising Star, harus fokus untuk berkarya, jangan anggap gampang. Harus ikut serta dalam membuat karya. Pesan itu merupakan bekal yang luar biasa,” ucap Andmesh.

Kini, Andmesh berhasil menjadi salah satu penyanyi terbaik di industri musik Indonesia. Lagu-lagunya terdengar sampai ke luar negeri. Bahkan NCT, boyband asal Korea sempat mengcover lagu Andmesh yang berjudul ‘Cinta Luar Biasa’. 

Andmesh mengatakan, musisi asing yang mengcover lagunya bukan hanya dari Korea, tetapi dari negara Amerika, yang mengcover lagu ‘Hanya Rindu’. 

“Ada juga penyanyi dari Arab yang menyanyikan lagu Andmesh dengan menggunakan Bahasa Arab,” ucap Andmesh. Ini merupakan bukti bahwa lagu-lagu Andmesh terdengar dimana-mana. Sebagai anak bangsa, Andmesh merasa berhasil karena karyanya dapat diterima di berbagai negara di dunia. 

Untuk penyanyi pendatang baru, Andmesh berpesan, jika ingin maju dalam kompetisi nyanyi, tentu harus memakai karakter sendiri. 

“Harus percaya diri dengan style bernyanyi dan juga harus mempunyai tujuan. Intinya benar-benar fokus untuk menjadi yang terbaik. Yang pasti vokal harus tetep dijaga dan  satu lagi…. tetap  harus rendah hati,” ujar Andmesh.  XPOSEINDONESIA-Resa Saphira Foto: dokumentasi Andmesh

- Advertisement -

Latest news

- Advertisement -

Related news

- Advertisement -