Ahli Waris Keumalahayati Terharu & Bangga

Menyaksikan Pementasan Teater Musikal "Keumalahayati- Laskar Inong Balee"

- Advertisement -
- Advertisement -

Gema Citra Nusantara (GCN) dan Papatong Artspace  untuk kedua kalinya menggelar teater musikal “Keumalahayati- Laskar Inong Balee”  pada 12 dan 13 Agustus 2023  pukul 19.00 WIB, di Teater Jakarta Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat. Sebelumnya, pementasan teater musikal ini digelar pada 19 Maret 2022, di tempat yang sama.

GCN dan Papatong Artspace merupakan dua lembaga yang pertama kali mementaskan kepahlawanan dan keberanian pahlawan Keumalahayati dalam bentuk teater musikal. Dan pementasan ini mendapat ijin resmi dari ahli waris keluarga Keumalahayati.

Teater Musikal Keumalahayati disutradarai Teuku Rifnu Wikana dan Krisna Aditya,  menampilkan pemain utama antara lain Haikal AFI 2, Teuku Rifnu Wikana, dan Karissa Soerjanatamihardja, di samping nama-nama  lainnya, seperti seniman senior Aceh, Marzuki Hasan, Junio Ferandez, Yan Wibisono, Beyon Destiano, Fachrizal Mochsen, dan empat sahabat  Keumalahayati yakni Nanda Dian Utami, Nadya Devina, Kartika Desma, Jeyhan Safiana.

- Advertisement -

Alur kisah dimulai setelah suami Keumalahayati, Laksamana Zainal Abidin, gugur dalam peperangan. Malahayati mengusulkan kepada Sultan Aceh untuk membentuk pasukan yang terdiri dari janda prajurit Aceh yang gugur dalam peperangan (Inong Balee). Permintaan itu dikabulkan dan ia diangkat sebagai pemimpin pasukan Inong Balee.

“Cinta inilah yang menjadi pemantik perjuangan Keumalahayatii dan Laskar Inong Ballee. Karena cinta terhadap tanah air, Keumalahayati  rela bertaruh nyawa dalam sebuah pertempuran untuk mengusir Cornelis dan Federick De Houtman,” kata  Teuku  Rifnu, sang sutradara

Multimedia Mencekam & Haru Biru

- Advertisement -

Tim kreatif panggung terdiri dari nama-nama tenar, seperti Gema Sedatana (Penulis Naskah), Leodet (Music Composer), Jufrizal dan  Asep Supriyatna (Penata Musik Tradisional), Wiwik HW (Koreografer), Helen Nanlohy (Vocal Coach), Endro Sukmono (Fighting Coach), Bulqini (Scenografer), Mamed Slasov (Lighting) benar-benar memaksimalkan kerja  untuk menghasilkan nuansa artistik panggung terlihat paripurna;  kadang pilu mencekam, sekaligus bisa mengharu biru dan memercik  kebanggan penuh senyum.

- Advertisement -

Latest news

- Advertisement -

Related news

- Advertisement -