27.1 C
Jakarta
Friday, September 30, 2022

Jakarta Drum School  : 17 Tahun Membangun Sekolah Drum ala Shaolin

- Advertisement -
- Advertisement -

Jakarta Drum School  (JDS), merayakan ulang tahun ke 17 di Rarampa Resto, Jakarta Selatan pada 19 September 2022.

Tampak para pengajar JDS dengan wajah terkenal seperti Rayendra Sunito (Bakucakar),  Timur Segara  (Fload), Aldi Lutan  (session player,  lulusan Los Angeles) dan puluhan nama lain di tengah para founder, Harry Murti, Taufan Goenarso, Prasodjo Winarko.

Di barisan tamu terlihat  pula sejumlah wajah familiar di dunia music. Mulai dari Keenan Nasution, Ekki Soekarno, Haryy Koko  Santoso, Anang Hermansyah, Ashanty, berikut  anak mereka Arsy dan Arsya.

“Änak Anang, Arsya Hermansyah  sudah sebulan  belajar drum di tempat kami,” ujar Harry Murti  di tengah pesta.

- Advertisement -

Anang mendaftarkan Arsya ke JDS, setelah dia melihat murid JDS bernama Aska, menjadi juara 1 Drum Competition di Anaheim California.

“Saat itu, kebetulan Anang sedang di Amerika mengantar Arsy ikut lomba kompetisi  menyanyi dan memenangkan beberapa penghargaan sekaligus,” kata Harry lagi

Sekolah Drum Ala  Kungfu Shaolin

JDS menurut Harry didirikan 25 September tahun  2005, bersama Taufan Gunarso (drummer lulusan Percussuon Institue of Tecnology USA), dan pengusaha Prasodjo Winarko.

“Banyak orang menyebut  JDS itu kayak sekolah Kungfu shaolin. Dalam hal disiplin di dalam kelas, murid tidak boleh ngaco, harus teratur. Di luar kelas, murid dan guru tetap bisa bersahabat,” ucap Harry.

Dan pada akhirnya konsep disiplin ini membentuk attitude. “Ketika diaplikasikan terus menerus dengan pengetahuan yang benar, akan menjadi kebiasaan. Akhirnya ini menjadi culture dari JDS,” ungkap Harry  sambil menyebut JDS telah mendapat sertifikat Departemen Pendidikan dan Kebudayaan pada tahun 2007.  

Sekolah Khusus Drum

“Awalnya, saya ngobrol sama Taufan  tentang keinginan  membangun sekolah khusus drum,” ungkap Harry dalam wawancara khusus dengan wartawan di tengah pesta.

Di saat yang bersamaan, Harry juga melibatkan sahabatnya Prasodjoko Winarko, untuk bersama-sama mewujudkan ide ini.

“Pak Pras melihat niat ini sesuatu yang priceless. Sekaligus berguna, karena bisa jadi ilmu yang harus di-share. Di mana  ada moralnya,” ujar Harry  menyebut asal muasal para founder  sepakat menghidupkan  JDS.

Mulailah dilobi sejumlah para instruktur  lulusan America, seperti Hollywood California, Barkley of The Music, Drumer Collective  dan lain-lain.

“Dengan deretan instruktur lulusan  luar negeri cukup menjadi support system di back bone Jakarta Drum School,” kata Taufan lagi.

Sejak awal berdiri, Harry maupun Taufan menyadari, apa  yang mereka  kerjakan bukan semata-mata berurusan dengan bisnis.

”Namun, kita harus meninggalkan legacy, dan di  usia 17 tahun, kita lihat achievement   yang kita dapatkan   adalah banyak murid  kami yang sukses dan bisa masuk ke industri musik. Atau yang dulunya murid di sini, sekarang sudah bisa mengajar,” ungkap Harry Murti.

Taufan merasa bersyukur,  bisa melewati 17 tahun usia JDS, “a lot bloods, sweats and tears lah. Banyak orang tua murid  yang tanya, kok bisa JDS bertahan sampai sekarang? Jawabannnya, ini semata karena sistem pengajaran yang kita gunakan, juga para pengajar yang loyal. Dan yang pasti lagi, kita berterima kasih dengan dukungan  penuh  Pak Pras hingga hari ini,” ungkap Taufan.

Baca Juga :  Setelah Drama Korea & Mengangkasa, Kopiko muncul di Tengah Luhut Pandjaitan & Elon Musk

Kids Program

Institusi pendidikan drum  yang  dirancang Taufan dan Harry memang unik, memberikan informasi dan pelajaran drum dari  kelas anak-anak hingga dewasa.  

Jika calon murid tidak bisa not balok, mereka tetap bisa diterima. “Kan namanya juga masih anak-anak. Mereka bisa belajar di sini, motto kami We Made It A Better Drummer,” ungkap Harry.

Namun, pilihan JDS membuka kelas anak-anak, bukan tanpa persoalan.  

“Dalam menghadapi anak-anak di bawah umur tujuh tahun tidak bisa dengan memaksa. Kita juga tidak bisa banyak bicara di dalam kelas,” kata Taufan.

Murid anak-anak itu, kalau belajar drum, masuk kelas  maunya hanya  untuk bermain drum.  

Jatah mengajar satu jam,  kata Taufan paling bisa diikuti denga focus oleh anak-anak  sepanjang 15 menit.

“Selanjutnya focus  mereka berubah  tidak lagi ke drum, tapi ke hal lain. Dan itu memang ciri khas anak-anak di manapun. Di tingkat usia lanjutan, baru disiplin bisa diterapkan dengan tegas,”kata Taufan lagi.

Bangun Gedung Baru

Dalam perjalanan JDS sudah banyak dihasilkan musisi-musisi dalam scene music.  Beragam program  musik kelas nasional dan internasional juga telah diisi JDS.  

Antara lain JDS telah mengisi panggung Java Jazz Festival, Jak Jazz, Child Aid Singapore ( 2008 – 2011 ) – Rhythm & Groove Music Camp Indonesia – Singapore – Malaysia ( 2006 – 2018 ) Indonesia Drum Perkusi Festival ( 2016 – 2022 ),  meraih Winning Award Opera Clara Collaboration with Ananda Sukarlan, juga meraih The Best Performing Arts of The Year 2016 Versi Majalah Tempo.

“Kami melibatkan murid-murid  untuk bisa pentas, ini melatih kepercayaan diri, dan kemampuan mereka  secara live da ditonton orang. Seperti kemarin kita ikut IDF 2022,” ujar Harry

Dalam pandangan Prasodjo Wijanarko, selama 17 tahun berjalan, masa yang sulit  yang dihadapi memang saat Covid melanda.

“Kita terpaksa mengajar lewat online. Pada awal-awal, prosesnya belum memadai  karena  beragam masalah, Salah satunya soal jaringan. Tetapi alhamdulillah kita bisa melewati itu dan bertahan, itu yang menjadi tantangan paling berat”, papar Prasodjo Wijanarko.

JDS juga membuka kesempatan program beasiswa  untuk murid berbakat yang tidak mampu.

“Saat ada orang yang benar-benar berbakat tapi tidak mampu, kita kasih bea siswa. Jangan kita membendung kemampuan orang,  cuma gara-gara  tidak ada uang. Namun, tetap dengan catatan dia harus serius, selebihnya terserah dia”, papar Harry lagi.

Dalam waktu dekat, JDS akan mendirikan lokasi baru di kawasan PIK 2. “Kebetulan Mas Pras punya lahan di situ. Saya lihat New Jakarta memang ada di sana, yang di Jakarta Selatan tetap dipertahankan, tapi kita juga akan mulai bangun gedung sendiri”, jelas Harry Murti.

Harry Murti mengungkapkan, JDS awalnya hanya berkutat pada pengajaran drum. Namun  rencana besar, bisa saja akan lahir Jakarta Gitar School, Jakarta Bass School, Jakarta Keyboard School. Ïtu perlu proses dan perhitungan banyak,”ungkapnya megakhiri percakapan. XPOSEINDONESIA Foto : Muhamad Ihsan

Baca juga : https://xposeindonesia.com/lifestyle/testimoni-orang-tua-murid-tentang-jds/

JDS Potong Kue 17 tahun
Tiga Seangkai JDS Kiri Ke kanan Prasodjo Winarko, Harry Murti, Taufan Goenarso
Fouder JDS bersama pengajar
Harry Murti memberi kata sambutan saat ultah JDS ke 17
- Advertisement -

Latest news

- Advertisement -

Related news

- Advertisement -