25.8 C
Jakarta
Kamis, Februari 29, 2024
BerandaKoreanK-POPMajalah Weverse Mengkritik Popularitas Jimin dan Suga yang Dinilai Cuma Sesaat. ARMY...

Related Posts

Majalah Weverse Mengkritik Popularitas Jimin dan Suga yang Dinilai Cuma Sesaat. ARMY Marah

- Advertisement -

Majalah Weverse, komponen platform Weverse yang dimiliki oleh Hybe Corporation,  pada 24 Mei, merilis artikel  yang menampilkan  sukses Morgan Wallen. Tulisan  Majalah Weverse  itu terkesan meremehkan  pecapaian Jimin dan Suga

Morgan Cole Wallen  adalah penyanyi sekaligus penulis lagu Country America  yang dinilai Majalah Weverse sedang dalam perjalanannya menjadi bintang.

Tulisan tentang Morgan Wallen itu menimbulkan kontroversi karena apa yang dianggap telah menghapus  sejak  Morgan Wallen  yang pernah memberi pernyataan keras sekaligus rasis  beberapa waktu lalu.

Wallen sebelumnya  pernah mengeluarkan pernyataan hinaan rasial, mencemooh protokol COVID, dan terlibat dalam beberapa skandal kontroversial,  baru-baru ini mendadak top kariernya karena dukungan dari kalangan sayap kanan Amerika.

- Advertisement -

Majalah Weverse, bagaimanapun,  memang menyebut masa itu sebagai “periode keras” dan lebih menyoroti bagaimana musik Wallen menemukan peningkatan pendengar di antara mereka yang telah lelah dengan “cancel culture”

Cancel culture  sendiri mengacu pada penarikan dukungan massal dari publik figur atau selebritas karena pernah membuat pernyataan heboh dan melakukan hal-hal yang tidak diterima secara social.

Kritik  keras dari ARMY muncul ketika artikel tersebut tampaknya merusak pencapaian artis Korea, yang terus menerus menghadapi prasangka rasial di industri musik AS.

Majalah itu menulis, “TWICE, Agust D, SEVENTEEN dan LE SSERAFIM semuanya berebut tempat pertama tetapi tidak ada yang mampu menjatuhkan One Thing at a Time dari tumpuannya.”

- Advertisement -

Mereka juga menyebutkan, “Setidaknya Miley Cyrus, SZA dan Jimin memiliki sebagian keberhasilan dalam memecah dominasinya di Hot 100. Namun, bahkan mereka tidak dapat menggagalkan kesuksesan single utama album yang tak terbendung, namun  hanya bertahan sesaat.

Meskipun mengalami rasisme dan kemunduran industri, Jimin  pernah mencapai posisi teratas Billboard Hot 100 dengan lagu Korea, tanpa dukungan radio dan tanpa payola  (pay for play yakni praktik illegal membayar radio untuk memutarkan lagu)

Namun, majalah tersebut menggambarkan pencapaian penting  Jimin  hanya sebagai “keberhasilan sesaat ” berbeda dengan pencapaian chart Wallen, yang mendapat dukungan dari supremasi kulit putih.

Demikian pula, Agust D, yang penjualan pre-ordernya dihapus secara kontroversial oleh Papan iklan, dibandingkan dengan posisi tangga lagu Wallen. Patut dicatat bahwa Agust D adalah artis Asia pertama dalam sejarah yang meraih #1 di Tangga Album Rap Teratas Billboard.

Baca Juga :  Suga, Jimin dan RM jadi Model Galaxy S24 Ultra

Majalah Weverse sebelumnya dituduh meremehkan kesuksesan Jimin di Billboard. Ketika ‘Like Crazy’ mencapai # 1 di Billboard Hot 100, majalah tersebut, alih-alih mengakui Jimin sebagai solois Korea pertama dan satu-satunya yang menduduki puncak tangga lagu, berkomentar tentang perlunya “menunggu dan melihat tingkat penurunan minggu depan.”

Hybe dan Weverse juga telah dikritik karena dianggap tidak bertindak dalam menghadapi perlakuan tidak adil terhadap Jimin, SUGA, dan BTS, termasuk contoh penjualan mereka dihapus secara tidak adil atau daftar hitam mereka di platform seperti TikTok dan YouTube, atau Spotify membatasi mereka ke K. kategori -pop.

Sungguh menyedihkan bahwa ketika artis Asia terus bergulat dengan diskriminasi rasial dan sabotase profesional dari industri AS, label asal mereka, yang seharusnya memperjuangkan tujuan mereka, tampaknya berkontribusi pada minimisasi pencapaian yang mereka peroleh dengan susah payah.

Sejumlah protes atas tulisan itu beredar di social media. Allkpop mencatat :

“Weverse mengatakan bahwa Jimin hanya memiliki “keberhasilan sesaat”,  dan merendahannnya untuk memuji  Morgan Wallen yang rasis,”

Aneh, HYBE tidak mengakui ‘wajah’ sendiri  dan masih mengizinkan artikel itu diterbitkan tanpa masalah. Jimin aku mohon padamu untuk segera tinggalkan perusahaan itu

“Artikel weverse ini terlihat seperti  ingin menjadi Billboard  versi 2.0 yang  selalu menjilati sepatu artis barat”.

“Sangat bingung mengapa Weverse membiarkan artikel itu diposting dan menghina Jimin. Kami ”sudah memiliki cukup banyak artikel seperti itu dari artikel barat, dan ini ditulis oleh orang  Korea sendiri. Ini sih menyebalkan.”

”HYBE  gila  banget ya.  HYBE  bisa seperti sekarang ini  kan karena BTS. Apakah mereka sengaja menggigit tangan yang memberi mereka makan?”

“Meskipun rasis, Wallen ada di urutan nomor 1 di Billboard selama 7 minggu. Saya pribadi tidak akan mendukung dia, saya bahkan tidak  pernah mendengar musiknya, tetapi artikelnya cukup objektif.”

Latest Posts