BerandaKoreanK-POPHYBE Gandeng Geffen Records Adakan Lomba Nyanyi Diikuti 12 Negara

Related Posts

HYBE Gandeng Geffen Records Adakan Lomba Nyanyi Diikuti 12 Negara

- Advertisement -

Hybe, perusahaan di balik sukses fenomena K-pop BTS secara internasional, telah memulai proyek girl grup blockbuster mereka,  yang diberi nama “The Debut: Dream Academy.”

Sebagai proyek baru, “The Debut: Dream Academy.” Hybe  menjalin mitra  dengan Geffen Records dan menggelar konferensi pers pada hari Senin di IGA Studios di Santa Monica, California.

Pendiri dan Ketua Hybe Bang Si-hyuk serta CEO dan Ketua Interscope Geffen A&M Records John Janick berbicara di acara tersebut dan membahas inisiatif dan rencana proyek tersebut.

- Advertisement -

Turut hadir pula Presiden AS Geffen Records Tom March, Presiden HxG Mitra Drab, Executive Creator HxG Son Sung-deuk, Direktur Kreatif HxG Humberto Leon, dan Kepala Produksi Kreatif HxG Jay Ihn.

“Sudah lama saya ingin membentuk grup internasional berdasarkan metodologi K-pop dan mengembangkannya menjadi girl grup global,” kata Bang  Si Hyuk dalam pidatonya.

Ia  menambahkan, “Hari ini saya senang bisa berbagi bersama kalian semua adalah impianku yang sudah lama kusimpan.”

Proyek ini, yang singkatnya disebut sebagai “Dream Academy”, pertama kali diungkap pada November 2021 ketika Hybe dan Geffen Records, label anak perusahaan Universal Music Group, mengumumkan audisi global mereka.

- Advertisement -

Kedua perusahaan meluncurkan usaha patungan, Hybe x Geffen, untuk melanjutkan proyek tersebut. Lebih dari 120.000 pelamar melemparkan topi mereka ke dalam ring, dan dari mereka, 20 finalis dipilih.

Menurut Bang Si Hyuk dan Janick, CEO dan Chairman UMG Lucian Grainge-lah yang menghubungkan keduanya. Saat mereka bertemu, mereka cocok secara kreatif dan musikal dan memulai perjalanan kreasi bersama ini, tambah mereka.

” Bang  Si Hyuk sebagai ketua telah membangun di Hybe sebuah perusahaan yang dalam banyak hal mirip dengan Geffen. Komitmen bersama kami dalam membantu para seniman mengembangkan, mengeksplorasi, dan mengekspresikan bakat mereka di tingkat tertinggi adalah landasan bersama yang kini kami bangun bersama Hybe, ” kata Janick pada hari Senin.

Arti penting dari proyek ini terletak pada pembinaan musisi global melalui sistem pelatihan K-pop di AS. Selama beberapa tahun terakhir, Hybe telah mempersiapkan proyek tersebut, mengakuisisi label musik besar Ithaca Holdings dan QC Media Holdings, dan bekerja sama dengan UMG.

“Kebanyakan orang berpikir bahwa proses pengembangan bakat di pasar Barat dan sistem pelatihan di K-pop sangat berbeda. Namun melalui proyek ini, saya memahami bahwa kedua sistem ini sebenarnya mempunyai esensi utama yang sama — yaitu menemukan artis yang sangat berbakat dan menyaksikan pertumbuhan mereka,” kata Bang Si Hyuk.

Baca Juga :  Sulit Dimengerti! Jungkook BTS Menikah Dengan Beyonce di TV Inggris

Dia menambahkan: “Waktunya telah tiba untuk terus tumbuh dan memperluas prinsip-prinsip inti kami dengan cara baru yang besar dan berani. Di Hybe, nilai-nilai inti kami adalah menemukan, membina dan mengembangkan seniman-seniman berbakat dan hal yang sama juga terjadi pada Geffen. … Melamar metodologi K-pop, yang merupakan fenomena global, kami telah memulai perjalanan baru ini untuk menciptakan grup artis berbakat yang internasional, beragam, dan menarik.”

Para kontestan diumumkan untuk pertama kalinya pada hari Senin. Dua puluh wanita dari 12 negara — Korea Selatan, Amerika Serikat, Jepang, Brasil, Argentina, Swiss, Swedia, Slovakia, Belarusia, Thailand, Australia, dan Filipina — berusia antara 14 dan 21 tahun, naik ke panggung dan memperkenalkan diri mereka di Inggris dan bahasanya masing-masing.

Menurut Janick, mereka sudah berlatih bersama selama setahun terakhir. Proyek “Dream Academy” membagikan 12 minggu terakhir proses seleksi. Antara 2 September dan 18 November, para kontestan akan menjalani tiga misi dan pertunjukan final langsung untuk masuk ke tim debut.

“Mereka memiliki latar belakang budaya yang beragam, dan aktivitas mereka tidak hanya terbatas di AS. Mereka akan berusaha untuk menunjukkan penampilan terbaik mereka di negara dan budaya yang terkait dengan bakat individu mereka. Dan mereka tidak akan melupakan rasa hormat mereka terhadap K- pop karena mereka telah tumbuh sebagai artis yang mengikuti metodologi K-pop. Dalam hal ini, Korea akan menjadi negara yang sangat penting bagi grup kami,” jelas Bang.

Proyek ini akan memanfaatkan sepenuhnya platform media sosial. Seluruh misi dan proses persiapannya akan diungkapkan di berbagai situs media sosial, termasuk YouTube, Instagram, dan TikTok.

Sekitar 100 konten berdurasi pendek akan dirilis selama periode tersebut, dan acara finalnya akan disiarkan langsung pada 18 November melalui YouTube dan Weverse. Komunitas penggemar resmi tempat para kontestan dan penggemar dapat berkomunikasi secara langsung juga dibuka pada hari Selasa.

Serial dokumenter Netflix yang mengikuti setiap langkah dari 20 peserta pelatihan dalam perjalanan mereka menuju debut juga akan ditayangkan pada tahun 2024. XPOSEINDONESIA Foto & Sumber : Korea Herald

peserta lomba nyanyi hybe diikuti 12 negara
peserta lomba nyanyi hybe diikuti 12 negara

Latest Posts