28.4 C
Jakarta
Rabu, Februari 28, 2024

Mengenang Prof. Abdul Hadi WM, Penyair, Sastrawan, Wartawan

Membawa Tasawuf Lebih Dekat dan Bisa Dijangkau Masyarakat Umum

- Advertisement -
- Advertisement -

Prof. Abdul Hadi WM, penyair, sastrawan, wartawan, dan cendekiawan, wafat pada Jumat (19/1/2024) dalam usia 77 tahun (lahir 24 Juni 1946).

Forum Wartawan Pecinta Peradaban dan Kebangsaan (Forum W), bersama Pusat Dokumentasi Sastra HB Jassin, menggelar acara diskusi  untuk mengenang  kembali kebesaran karya almarhum dalam khasanah sastra Indonesia.

- Advertisement -

Diskusi berlangsung pada Sabtu, 3 Februari 2024, pukul 14.00 – 17.00 WIB, di Aula PDS HB Jassin, Lt. 4, Gedung A Sadikin, Taman Ismail Marzuki (TIM),

Acara dibuka oleh Nugroho F. Yudho, presidium Forum W, dilanjut pembacaan beberapa puisi pilihan karya almarhum oleh  lima penyair ibu kota.

Di antaranya, Nuyang Jaimme membaca “Madura”, Remmy Novaris “Meditasi”,  Linda Djalil “Tuhan,Kita Begitu Dekat”, Ariani “Rini” Isnamurti “Barat dan Timur”, dan Jose Rizal Manua “ Doa untuk Indonesia”. Sementara penyair Taufiq Ismail spontan membacakan puisinya sendiri “Mengejar Umur, Dikejar Umur”. 

- Advertisement -
Menyalin

Dari wakil keluarga Abdul Hadi, muncul Gayatri WM, salah seorang putri almarhum memberikan testimoni melalui video.

Membawa Pikiran Segar pada Masyarakat

Abdul Hadi WM (Wiji Muthari) bukan nama asing dalam kesusasteraan Indonesia. Kiprahnya sangat luas dalam bidang pemikiran sosial, filsafat, kejiwaan, dan terutama religiusme atau sesuatu yang berkaitan dengan tasawuf.

Sebagai seorang sastrawan dan pemikir, Abdul Hadi membawa tasawuf lebih dekat kepada masyarakat umum dan bisa dijangkau.

Bagi almarhum Abdul Hadi, bukanlah pada tempatnya jika memisah-misahkan antara Jawa dan Islam, Minangkabau dan Islam, atau bahkan Sunda dan Islam.

Baca Juga :  Umat Budha di Vihara Amurva Bhumi Sambut Tahun Kelinci

Menurut dia, itu adalah pandangan orientalis Barat, yang hanya hendak menonjolkan sesuatu yang bersifat kedaerah-daerahan.

“Pada saat ini, kita butuh sosok seperti Abdul Hadi yang membawa sesuatu pemikiran yang segar bagi masyarakat. Dia membawa suatu ide, gagasan, kemudian dilemparkannya sehingga siapa pun pada akhirnya menyambutnya,” ujar Anggota Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) Fadjriah Nurdiarsih (Mpok Iyah), dalam diskusi yang dipandu wartawan senior Yusuf Susilo Hartono.

Mendalami Abdul Hadi dari Narasumber

Diskusi bertajuk “Abdul Hadi WM dalam Pusaran Sastra, Kebudayaan dan Kebangsaan” menampilkan Presiden Penyair Sutardji Calzoum Bachri; akademisi, pengamat sastra dan Ketua Yayasan Hari Puisi Dr. Maman S. Mahayana sebagai pembicara.

Maman Mahayana mengatakan pemikiran Abdul Hadi WM—salah satu pelopor Angkatan 1970-an—sangat relevan saat ini, karena hampir semua pihak sekarang abai terhadap perkembangan puisi.

“Dari sejumlah tulisannya, Abdul Hadi mencoba menerapkan estetik. Dia juga menawarkan agar kita kembali ke akar budaya dan kembali ke sumber asli lahirnya kebudayaan dan sastra,” kata Maman S. Mahayana.

Sedangkan Sutardji Calzoum Bachri lebih banyak menceritakan pengalamannya saat bergaul bersama Abdul Hadi WM.

“Dia adalah orang yang halus, tapi suka humor. Dia suka memuliakan teman, sehingga maqomnya lebih besar dari saya,” kata Sutardji.

Sutardji pernah bekerja bersama almarhum, dalam mengelola sebuah media cetak di Bandung. XPOSEINDONESIA Foto : Dudut Suhendra Putra

diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 11 dsp 1
diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 11 dsp 1
diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 24 dsp
diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 24 dsp
diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 26 dsp 1
diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 26 dsp 1
diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 27 dsp 1
diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 27 dsp 1
diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 06 dsp 1
diskusi dan pembacaan puisi abdul hadi 06 dsp 1
- Advertisement -

Latest news

- Advertisement -spot_img

Related news

- Advertisement -