Print this page

Bandara Raden Inten II Naik Status Jadi Internasional 

05 August 2019
Bandara Raden Inten II Naik Status Jadi Internasional 

Kenaikan status Bandara Raden Inten II menjadi bandara internasional diharapkan mampu mendongkrak kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Provinsi Lampung.

 

“Naiknya status Bandara Raden Inten II menjadi bandara internasional harus bisa dimanfaatkan untuk menaikkan kunjungan wisman ke Lampung,” kata Tenaga Ahli Menteri Bidang Manajemen Calendar Of Event (CoE) Esthy Reko Astuty dalam acara launching dan press conference Lampung Krakatau Festival (LKF) ke-29 di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta, Kantor Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Rabu sore (31/7/2019).

Kunjungan wisman ke Indonesia 80 persen menggunakan transportasi udara, utamanya penerbangan langsung ke destinasi wisata yang memiliki bandara internasional.

“Maka bandara internasional menjadi bagian penting dalam unsur 3A yakni aktraksi, amenitas, dan aksesibilitas. Wisman lebih menyukai penerbangan langsung ke destinasi pariwisata yang memiliki fasilitas bandara internasional,” kata Esthy Reko Astuty.  

Esthy didampingi Wakil Gubernur Lampung Chusnunia Chalim pada kesempatan itu menjelaskan, untuk atraksi Lampung memiliki atraksi alam dan budaya yang sudah dikenal wisatawan dunia antara lain ada Gunung Krakatau dan Pusat Pelatihan Gajah di Way  Kambas. 

“Gunung Krakatau sudah lama dikenal wisatawan dunia. Belakangan ini Pantai Krui di Pesisir Barat, Lampung, juga sangat populer di kalangan para surfer sebagai lokasi surfing kelas dunia,” kata Esthy Reko Astuty.  

Sementara itu Wakil Gubernur Lampungm Chusnunia Chalim menyatakan Lampung sebagai pintu gerbang Sumatera sangat diuntungkan dari sisi posisi.

“Apalagi saat ini aksesibilitas melalui jalan darat sudah memadai dengan beroperasinya toll trans Sumatera yakni Bakauheni Lampung-Palembang, serta bertambahnya dermaga penyeberang ferry untuk penumpang eksekutif di Pelabuhan Merak dan Bakauheni. Semua ini akan mendorong kemajuan pariwisata Lampung,” kata Chusnunia Chalim.

Event budaya LKF ke-29 yang masuk dalam 100 Calender of Event (CoE) 2019 pada tahun ini penyelenggaraannya akan dipusatkan di Kota Bandar Lampung pada 23-25 Agustus 2019.

Dalam tiga hari tersebut akan ditampilkan 4 acara unggulan yaitu Pesona Kemilau Sai Bumi Ruwa Jurai yang ditampilkan saat pembukaan Lampung Krakatau Festival 2019.

Dilanjutkan dengan Expo Krakatau Lampung berupa bazaar kuliner dan suvenir serta pertunjukan kesenian khas Lampung. 

Selain itu trip Krakatau dengan naik kapal ferry dari dermaga penumpang eksekutif Bakauheni, Lampung. Acara trip Krakatau ini sekaligus untuk  memperingati peristiwa meletusnya Gunung Krakatau pada 26 Agustus 1883  yang sempat mengguncang dunia.

Dalam trip Krakatau akan membawa para peserta dalam kegiatan tour yang dimulai dari Kalianda ke Pulau Sebesi (pulau layak huni terdekat di dekat Krakatau) kemudian melihat Gunung Anak Krakatau dari atas kepal ferry.

Acara LKF 2019 diakhiri dengan kemeriahan Karnaval Budaya yang menampilkan pertunjukan seni dan budaya, pameran fotografi, serta pertunjukan permainan anak-anak tradisional. Selain itu acara Karnaval Tapis Lampung yang menampilkan daya tarik kain tradisional Tapis  dari berbagai daerah Lampung. XPOSEINDONESIA/Foto : Dok. Puskomlik Kemenpar

More Pictures

 

 

 

Last modified on Monday, 05 August 2019 10:26
XPOSE INDONESIA
Login to post comments