Andi Auriec Menunggu Berkah ‘Sampai Mati’

13 July 2013

Jika sekali waktu Anda berkunjung ke  Ancol Beach City Mall dan mendengar jinglenya dilagukan, Anda perlu tahu, Andi Auriec lah penyanyi dan penciptanya.  Auriec begitu biasa ia disapa,  juga  baru merilis  mini labum  bertajuk “Sampai Mati”.

 Selesainya proses rekaman album “Sampai Mati”, merupakan berkah besar buat Auriec, yang berasal dari Palu, Sulawesi tengah ini.  Karena album “ini bisa diproduksi setelah jingle  “Ancol Beach City Mall”  tadi  disukai  pemiliknya”, Fredie Tan.

“Bukan hanya suka, Pak Fredie Tan juga kagum pada bakat Auriec bahkan mau membuatkan album rekaman, di bawah label baru  Ancol Beach City (ABC) Record,” tutur Sofie Abidin yang berjasa menemukan Andi Auriec pertama kali  dan ikut serta mengawal  rekaman ini.

 Album ini digarap dengan melibatkan Camelia Malik, sebagaisupervisi rekaman.  “Suaranya berkarakter. Ia  bagus dalam melakukan falsetto  dan tidak terkesan maksa,” puji Camelia Malik.  Di luar itu, Camelia juga mengakui kemampuan bermusik Auriec  terutama dalam membuat sekaligus mengaransir lagu. “Sekarang, kita tinggal  berharap, keberuntungan datang untuk Auriec,” katanya dalam Press Conference album ini.

 Pengamat musik Bens Leo menyebut kemampuan bermusik Auriec mirip talenta  yang dimiliki Fariz RM.  “Ia juga bisa menjadi arranger, pencipta lagu sekaligus sound engineer , bahkan melakukan mixing-mastering sendiri. Ini  pekerjaan berani juga tidak mudah dilakukan pendatang baru,” ujarnya. Perlu diketahui, Auriec bisa memainkan semua  alat musik – bas, gitar akustik, gitar elektrik, piano / keyboards, cabassa – maupun softwarebuat string  dan drum MIDI.

Auriec memang musisi pendatang baru. Tapi pengalamannya bermusiknya boleh dibilang cukup matang. Auriec  yang lahir di Palu 8 September 1984 itu pada kelas 4 dan 5 SD, sudah menjadi juara pertama Lomba Penyanyi Anak di Palu. SMA kelas satu, ia mulai menulis lagu untuk keperluan sekolah. Antara tahun 1998-2001, ia membentuk grup underground. Tahun 2004,  ia pindah ke Surabaya dan mengikuti kursus gitar, tahun 2006 hijrah ke Jakarta bersama grup Kasat dan membuat  rekaman di Virgo Ramayana  ( 2007 ). Pada 2010, ia  membangun band Newstar dan sempat merilis single ‘Sampai Mati’ melalui youtube.

Dan Auriec sendiri sudah memiliki stock lagu lebih dari 50 buah yang layak untuk direkam. Namun yang  masuk dalam mini album ini hanya enam lagu. Dengan single ‘Sampai Mati’  digarap dalam dua versi : versi nge-band dengan mengedepankan intro gitar akustik dijadikan sebagai first single, sedang dalam versi piano terdengar lebih lembut, menjadi bonus track bersama  jingle Ancol Beach City.

 Album “Sampai Mati” memuat  lagu pop rock  yang terdengar mudah disukai  telinga pendengar musik Indonesia.  Hampir semua lagu di sini layak disukai. Dengarlah contohnya pada lagu  ‘Sepertinya’  yang termuat pada  track pertama. Lagu  pop rock ini dibalut dalam alunan gitar berdistorsi.  Karakter vokal Auriec kuat, ada suara asli dan ‘permainan’ teknik falsetto  Betul kata Camelia Malik, Auriec memang kuat di teknik ini.

 Pada akhirnya, materi yang bagus, harus disupport dengan promosi yang juga bagus. Kita tunggu Auriec bukan hanya di pentas lyp-sinc yang banyak bertabur di televisi. Namun juga dalam pentas live. Bahkan jika mungkin dikemas dengan iringan  musik orchestra,  seperti  harapan Fredie Tan, yang menampung bakat Auriec dalam rekaman ini. (Muhamad Ihsan)

Last modified on Tuesday, 20 August 2013 10:30
More in this category: IMI Student Concert Series »
Login to post comments

Music

July 13, 2013 0

Andi Auriec Menunggu Berkah ‘Sampai Mati’

Jika sekali waktu Anda berkunjung ke  Ancol Beach City...
July 27, 2013 0

Metalica Live in Jakarta

Metallica, akan manggung di Jakarta pada Minggu, 25...
July 27, 2013 0

“Best Song Ever” dari One Direction

Superstar global, One Direction merilis single terbaru...
July 29, 2013 0

Alicia Keys Manggung di Jakarta

Alicia Keys terkenal di dunia musik sebagai pelantun...