Najwa Shihab Duta Baca Indonesia 2016-2020

02 March 2016

Najwa Shihab dipilih Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI sebagai Duta Baca periode 2016-2020. Sebelum ini, Perpusnas pernah memilih Duta Baca Indonesia yakni Tantowi Yahya (2006-2010) dan Andy F Noya, (2011-2015).

Najwa yang bertugas  sebagai Wakil Pemimpin  Redaksi Metro TV itu menerima  tanggung jawab barunya dalam kondisi khawatir sekaligus senang. “Saya akan menjelaskan kenapa saya khawatir,”  kata Najwa yang akrab dipanggil Nana dari atas podium saat  pelantikan dirinya di Auditorium Perpustakaan Nasional R, Salemba Jakarta Pusat.

Lulusan  Fakultas Hukum Universitas Indonesia jurusan Litigasi ini mengaku merasa perlu melakukan riset, sebelum menghadiri pelantikan dan mengemban tugasnya sebagai Duta Baca Indonesia.

“Saya googling  dan mencari tahu tentang kondisi budaya membaca di Indonesia.  Dan kenyataan yang saya temukan  sangat mengkhawatirkan,” ujar  perempuan kelahiran Makassar, 16 September 1977 ini.

Kekhawatiran itu lantaran Nana menemukan data survey UNESCO yang memperlihatkan  Indonesia punya budaya membaca terendah.  Berdasarkan data UNESCO, presentase minat baca Indonesia sebesar 0,01 presen. “Artinya, di Indonesia dari 1000 orang hanya 1 yang punya minat membaca. Sementara di Eropa perbandingannya 1 : 25, di Jepang 1 : 15! Ini benar benar tragedi buat kita!” kata Nana.

Pembawa acara berita Mata Najwa di Metro TV   dan peraih Journalist Award darI USAID dan Jawa Pos tahun 2011  ini menyebut kekahwatiran lain, “di semua negara, para siswa di tingkat SMA,  diwajibkan membaca buku sastra. Sementara di Indonesia  tidak seperti itu,” katanya dengan suara sangat khawatir.

“Sepanjang  Indonesia Merdeka, kita telah menjadi bangsa tanpa  literasi, dan dengan mudah kita menjadi  bangsa pemarah, pencela  tanpa keleluasaan hati dan minus imajinasi!” lanjut isteri Ibrahim Assegaf, dan Ibu dari Izzat (14 tahun)  

Dengan menggenggam banyak kekhawatiran, Najwa menerima tugas sebagai Duta Baca Indonesia. “Sebenarnya ini tugas berat dan menantang,” ujarnya jujur. “Saya harus  bisa  menjadi mak comblang bagi banyak orang untuk jatuh cinta  pertama kali pada buku!” Buat saya, buku adalah sebaik-baiknya sahabat!  Ia bisa menasehati  tanpa kita merasa sakit hati. Ia bisa kita bawa ke manapun kita pergi!”

Nana mengaku dituntun keluarga besarnya sejak kanak-kanak  untuk mencintai buku . Keluarga, terutama ayahnya, Alwi Shihab  memang cinta membaca dan pengoleksi beragam buku. “Di rumah kami penuh dengan beragam jenis buku. Saya pribadi sejak kecil punya perpustakaan sendiri, dan menyewakan buku-buku saya pada teman dan kakak dengan harga Rp 25,- per buku!” ungkap Nana yang sudah 15 tahun berkarir di Metro TV.XPOSEINDONESIA /NS - Foto : Dudut Suhendra Putra

More Pictures

Last modified on Wednesday, 02 March 2016 07:17
Login to post comments